Polisi Madiun Periksa Dugaan Korupsi Pembangunan RS Paru Dungus Rp6 Miliar

Kasatreskrim Polres Madiun, AKP Logos Bintoro. - (dok)
30 Agustus 2019 12:05 WIB Abdul Jalil Madiun Share :

Madiunpos.com, MADIUN -- Tim dari Unit Tindak Pidana Korupsi (Tipikor) Polres Madiun saat ini menyelidiki kasus dugaan korupsi dana pembangunan gedung Rumah Sakit Paru Dungus senilai Rp6 miliar. Diduga ada bahan bangunan yang tidak sesuai spesifikasi. 

Kasatreskrim Polres Madiun, AKP Logos Bintoro, mengatakan polres telah menerima laporan mengenai dugaan korupsi dana pembangunan gedung RS Paru Dungus ini dari salah satu Lembaga Swadaya Masyarakat (LSM). Dari laporan itu, pihaknya kemudian memeriksa dan mulai menyelidikinya. 

"Dugaannya spesifikasi dan RAB [rencana anggaran biaya] tidak sesuai," kata Logos, Kamis (29/8/2019). 

Rumah sakit di Jalan Raya Dungus, Kecamatan Wungu, Kabupaten Madiun ini diduga pembangunannya tidak sesuai dengan spesifikasi. Selain itu, rumah sakit tipe C milik Pemerintah Provinsi Jawa Timur ini tidak sesuai dengan RAB. 

Atas dugaan ini, Satreskrim telah memanggil sejumlah orang untuk dimintai keterangan terkait pembangunan gedung itu. Kepolisian juga mendatangkan ahli dari Universitas Gadjah Mada (UGM) Yogyakarta untuk mengetahui apakah ada indikasi kerugian materi dan adanya bahan bangunan yang tidak sesuai spesifikasi. 

Empat orang yang sudah dimintai keterangan yaitu pelapor, pihak rumah sakit, dan ahli dari UGM yang akan menjelaskan spesifikasi bangunan di RS Paru Dungus.