Polda Jatim Gagalkan 1.200 Calon Peserta Aksi 22 Mei ke Jakarta

Kapolda Jatim, Irjen Luki Hermawan. (tribratanewspoldajatim.com)
20 Mei 2019 15:05 WIB Newswire Madiun Share :

Madiunpos.com, SURABAYA -- Kepala Kepolisian Daerah Jawa Timur (Kapolda Jatim) Irjen Pol Luki Hermawan menyatakan hingga saat ini pihaknya telah memulangkan sekitar 1.200 orang yang akan mengikuti aksi 22 Mei 2019 di Jakarta.

"Kami sudah mengagalkan hampir 1.200 orang yang akan berangkat ke Jakarta. Mereka membuat pernyataan tidak akan kembali lagi. Kami akan terus melakukan sweeping sampai dengan 22 Mei," kata Kapolda Jatim di Mapolda setempat, di Surabaya, Senin (20/5/2019).

Luki menjelaskan, kesemua kelompok massa yang dipulangkan berasal dari beberapa daerah. Diawali kelompok dari Kota Malang, di mana ada hampir 30 orang atau satu bus yang digagalkan dan juga dari Kabupaten Malang, yakni sebanyak dua bus.

Ada juga satu bus rombongan dari Tulungagung yang digagalkan keberangkatannya ke Jakarta. Kemudian, lanjut Luki, di Jembatan Suramadu, ada 3 minibus Isuzu Elf yang berisikan 56 orang asal Madura, yang digagalkan keberangkatannya untuk mengikuti aksi 22 Mei.

Sementara di Pelabuhan Tanjung Perak, polisi juga menggagalkan keberangkatan massa dari Kalimantan Selatan sebanyak 24 orang.

"Saat ini masih ada di pelabuhan kami jaga ketat. Mereka akan berangkat sudah membeli tiket kereta api dan akan bergabung di Jakarta. Tadi malam juga di Banyuwangi ada kelompok dari Sumba yang sampai sekarang masih diamankan di Polres Banyuwangi. Ada 26 orang warga dari Sumba, yang akan dikembalikan melalui Bali," ujar Luki.

Luki mengakui memang cukup banyak massa aksi 22 Mei yang berangkat dari atau melewati Jatim. Mereka berangkat melalui jalur darat, maupun jalur laut, sebelum akhirmya digagalkan dan dikembalikan polisi.

Selanjutanya mereka akan dikembalikan ke daerah masing-masing, untuk menjalani pemeriksaan lanjutan.

"Semuanya kami periksa, semuanya kami biodata, nanti ketika kami kembalikan pada polisi di wilayah setempat, nanti di sana dilakukan pemeriksaan lanjutan," ujar Luki.

Silakan KLIK dan LIKE untuk lebih banyak berita Madiun Raya 

Sumber : Antara