Petani Korban Banjir Ponorogo Bakal Dapat Benih dan Pupuk

Ilustrasi tanaman padi siap panen terendam banjir. (Antara/Dinas Pertanian Pangan Kelautan dan Perikanan Kabupaten Purworejo)
04 April 2019 18:05 WIB Newswire Madiun Share :

Madiunpos.com, PONOROGO -- Pemerintah Kabupaten (Pemkab) Ponorogo menjanjikan bantuan berupa benih dan pupuk kepada petani yang lahannya rusak akibat banjir pertengahan Maret lalu.

"Diberikan bantuan maksimal Rp6 juta per hektare, tapi bukan dalam bentuk uang. Dalam bentuk benih dan pupuk," kata Kepala Dinas Pertanian Harmanto saat ditemui di Jl. Gajah Mada Ponorogo, Kamis (4/4/2019).

Data Dinas Pertanian menyebutkan banjir bandang kala itu merendam 1.700 hektare persawahan. 305 hektare di antaranya mengalami puso atau gagal panen.Menurut Harmanto, pihaknya tengah menyusun sejumlah persyaratan untuk diajukan ke Dinas Pertanian Provinsi Jatim.

Seperti daftar Calon Petani Calon Lokasi (CPCL) serta syarat administrasi lainnya kepada Cadangan Benih Nasional (CBN). "Rencananya petani bakal dapat ganti rugi 25 kilogram benih per hektare," imbuhnya dilansir Detikcom.

Ditanya soal anggaran, Harmanto menjelaskan Pemkab Ponorogo menyediakan Rp1,8 miliar untuk para petani. Besaran tersebut sesuai dengan perhitungan Asuransi Usaha Tani Padi (AUTP) dengan nilai penggantian Rp6 juta per hektare.

"Sebenarnya bisa juga kita ambil dari perhitungan produktivitas harga dikalikan dengan luas lahan, harga padi sebesar Rp 4.100 dikali 6,7 ton dengan luas lahan 305 hektare hasilnya hampir Rp9 miliar," tambahnya.

Harmanto menambahkan pemkab memutuskan menggunakan penghitungan berdasarkan AUTP agar tidak membebani pemerintah dan jumlah petani yang sangat banyak. Pemberian bantuan pun tidak berupa uang melainkan dalam bentuk pupuk subsidi.

"Nanti penghitungannya kami akan membuat rinciannya, by name by address, sekiranya bulan Juli dan hanya yang terdampak saja seluas 305 hektare lahan," pungkasnya.

Silakan KLIK dan LIKE untuk lebih banyak berita Madiun Raya 

Sumber : Detikcom