6 Kelurahan di Kota Madiun Rawan Politik Uang, Mana Saja?

Ilustrasi money politics (Solopos/Whisnupaksa Kridhangkara)
26 Maret 2019 16:05 WIB Newswire Madiun Share :

Madiunpos.com, MADIUN -- Sebanyak enam dari 27 kelurahan di Kota Madiun, Jawa Timur, dinilai rawan terjadi praktik politik uang atau money politics pada pelaksanaan Pemilihan Umum (Pemilu) 2019.

Pemilu serentak digelar 17 April 2019, yakni memilih anggota DPRD II, DPRD I, DPR RI, DPD, serta presiden dan wakil presiden periode 2019-2024.

Menurut Komisioner Badan Pengawas Pemilihan Umum (Bawaslu) Kota Madiun, Yakobus Wasit Supodo, praktik politik uang di Kota Madiun masih mengkhawatirkan dan hal itu diketahui dari hasil pemetaan potensi politik uang yang dilakukan Bawaslu Kota Madiun melalui survei.

"Hasil survei mencatat terdapat jawaban responden yang rawan memicu terjadinya praktik politik uang. Adapun enam kelurahan tersebut adalah Kelurahan Nambangan Lor dan Nambangan Kidul, Kecamatan Manguharjo; Kelurahan Kelun dan Tawangrejo untuk Kecamatan Kartoharjo; serta Kelurahan Josenan dan Demangan di Kecamatan Taman," ujar Yakobus kepada wartawan, Senin (25/3/2019).

Dia menjelaskan survei dilakukan serentak di seluruh kota/kabupaten di Jawa Timur pada 9-20 Maret 2019. Khusus untuk Kota Madiun, survei dilakukan dengan mengambil sampel 162 warga di 27 kelurahan di Kota Madiun.

Setiap kelurahan diambil enam warga sebagai responden, dengan kategori usia 17 tahun hingga 25 tahun, 25 tahun hingga 40 tahun, dan di atas 40 tahun.

"Setelah dianalisa, potensi praktik politik uang, masih rawan terjadi dan mengkhawatirkan. Hal itu karena sebagian melihat praktik politik uang itu bukan menjadi sesuatu yang harus ditolak. Ada juga yang tahu dan melihatnya, namun tidak melapor karena takut diintimidasi," kata Yakobus.

Yang mengejutkan lagi, ungkap dia, praktik politik uang tersebut dilakukan bukan pada saat metode kampanye dijalankan. Biasanya warga didatangi langsung ke rumah-rumah, sehingga semakin sulit untuk dideteksi.

Guna mencegah terjadinya praktik politik uang, Bawaslu Kota Madiun intensif melakukan sosialisasi dan patroli pengawasan bersama tim Gakkumdu.

"Hasil survei tersebut akan kami laporkan ke Gakkumdu. Bawaslu juga akan melakukan patroli pengawasan pada saat rapat umum, masa tenang, dan pada menjelang hari H," katanya.

Silakan KLIK dan LIKE untuk lebih banyak berita Madiun Raya

Sumber : Antara