Kadin Ngawi Upayakan UMKM Bisa Berjualan di Rest Area Tol Solo-Ngawi

Tempat parkir dan fasilitas toilet di rest area Km 575, Ngawi, bisa dimanfaatkan para pemudik, Sabtu (9/6 - 2018). (Madiunpos.com/Abdul Jalil)
15 Desember 2018 16:15 WIB Newswire Madiun Share :

Madiunpos.com, NGAWI -- Para pelaku usaha mikro, kecil, dan menengah (UMKM) di Kabupaten Ngawi, Jawa Timur, akan difasilitasi oleh Kamar Dagang dan Industri (Kadin) setempat agar bisa berjualan di stan rest area atau tempat peristirahatan tol Ngawi-Solo yang baru beroperasi.

"Kadin Ngawi akan berkirim surat ke pemerintah dan Kadin Pusat untuk mendapatkan dukungan akses tersebut. Dan pastinya rest area tol Ngawi ini bisa menjadi semacam etalase produk UMKM Ngawi," ujar Ketua Kadin Kabupaten Ngawi Siras Santoso di Ngawi, Sabtu (15/12/2018).

Menurut dia, upaya membuka akses berjualan di rest area tol Ngawi-Solo merupakan langkah dan komitmen Kadin Ngawi untuk memacu perkembangan dan pertumbuhan pelaku bisnis UMKM di wilayahnya.

Lebih luas lagi, upaya tersebut juga sebagai bagian dari tugas Kadin Ngawi untuk memacu pertumbuhan ekonomi di daerah setempat.

Siras menambahkan Kadin juga akan berupaya maksimal meningkatkan daya saing usaha agar bisa terus berkembang seiring dengan percepatan dunia usaha dan dunia industri, termasuk UMKM.

"Jaringan pemasaran juga akan kami perluas dengan melakukan promosi ke berbagai daerah sampai ke luar negeri," tambah Siras.

Ia menjelaskan sebenarnya Kabupaten Ngawi memiliki banyak potensi usaha yang belum tergarap maksimal, mulai dari pertanian, peternakan, jasa keuangan, perdagangan, hingga sektor UMKM.

Agar kinerja ekonomi Kabupaten Ngawi bisa dipacu, Kadin Ngawi akan tetap menjalin kerja sama dan sinergi yang cukup baik dengan pemerintah kabupaten, termasuk juga dengan berbagai dinas terkait.

Hal itu untuk mewujudkan iklim usaha yang transparan dan profesional dalam meningkatkan potensi perekonomian daerah.

Selain itu, guna mempererat hubungan dengan pemerintah daerah, Kadin ingin mengajak Pemerintah Kabupaten Ngawi melakukan promosi potensi daerah kepada para investor, baik dalam maupun luar negeri agar dapat menanamkan investasinya di Ngawi.

Untuk diketahui, Kadin Ngawi memiliki anggota sekitar 80 pengusaha dari berbagai sektor usaha, di antaranya dari sektor industri mebel, perkebunan, peternakan, pertanian, jasa, industri pariwisata, jasa konstruksi, UMKM dan lainnya.

Organisasi yang baru menggelar Musyawarah Kabupaten (Muskab) ke IV tersebut, kembali memilih Siras Santoso sebagai Ketua Umum Kadin Ngawi periode 2018-2023 secara aklamasi.

Silakan KLIK dan LIKE di sini untuk lebih banyak berita Madiun Raya

Sumber : Antara