200 Anak Muda Jadi Penopang PT Inka

Karyawan PT Inka di Madiun mengerjakan kereta LRT Jabodebek yang dipesan pemerintah, Selasa (2/10 - 2018). (Madiunpos.com/AbdulJalil)
04 Oktober 2018 04:05 WIB Newswire Madiun Share :

Madiunpos.com, PALEMBANG -- Perusahaan pembuatan kereta dalam negeri PT Inka yang berkedudukan di Madiun kini didukung 200 insinyur (ahli mesin) muda berusia di bawah 30 tahun. Para insinyur muda itu menjadi tulang punggung Inka yang masih eksis sebagai satu-satunya perusahaan manufaktur kereta di Asia Tenggara.

Direktur utama PT Inka (Persero) Budi Noviantoro di Palembang, Selasa (2/10/2018), mengatakan keterlibatan anak-anak muda itu menjadi sesuatu yang membanggakan karena berkat hadirnya mereka, Inka mampu menjajal pasar Asia, bahkan menyejajarkan Indonesia dengan China.

Dia membeberkan PT Inka sejauh ini sudah mengekspor trainset ke Bangladesh berupa 450 gerbong kereta api penumpang, kemudian ke Filipina berupa tiga lokomotif dan enam KRD.

Saat ini, tambah Budi Noviantoro, Inka juga menerima permintaan dari Thailand, namun masih proses negosiasi untuk pembuatan 50 lokomotif. Sebelumnya Inka sudah menembus pasar Thailand, Singapura, Malaysia, dan Australia.

"Dalam pembuatan kereta itu, biayanya sekitar 50 persen itu untuk pembuatan desain. Nah, ini yang buat desainnya justru anak bangsa sendiri yang dibayarnya pakai rupiah. Coba bayangkan jika yang buat tenaga kerja asing, maka biaya pembuatan bakal mahal," kata Budi.

Di sela-sela kunjungan ke pabrik Inka di Madiun, Budi mengatakan saat ini Inka mengdepankan enginer-enginer muda untuk membuat desain kereta demi lahirnya desain dengan sentuhan kekinian.

Anak-anak muda ini sebagian besar lulusan perguruan tinggi dalam negeri, tapi ada juga beberapa yang lulusan universitas di luar negeri seperti dari Jepang.

"Kami ada memakai jasa expert [ahli] dari Eropa, tapi cuma dua hingga tiga orang saja, selebihnya putra-putra terbaik kita semua," kata Budi.

Ia mengatakan karya anak bangsa telah dibuktikan dengan berhasil membuat trainset LRT Palembang yang beroperasi saat Asian Games XVIII pada Agustus 2018.

"Persentase pangsa pasar saat ini masih 40 persen luar negeri dan 60 persen dalam negeri, ke depan akan dibalik karena kami menyakini pasar dalam negeri bakal jenuh. Rencana ke depan, kami akan membidik pasar Afrika dan Amerika Latin," kata dia.

Keberanian ini lantaran produk kereta buatan Inka ini sudah dianggap sejajar dengan buatan China. Namun untuk Jepang dan Korea, Budi tak menyangkal masih lebih baik dari Indonesia karena sudah lebih dahulu merambah bisnis ini.

Namun, Indonesia tetap bisa menyalip karena produk Jepang dan Korea ini tergolong mahal sehingga hanya cocok untuk negara-negara maju di Eropa.

Dia memperkirakan peluang Indonesia sangat terbuka untuk memenangkan persaingan pasar, apalagi pada 2020 menargetkan untuk konten lokal mesinnya sudah bisa meningkat menjadi 80 persen dari 40 persen.

"Untuk bodi luar kereta sudah bisa 80 persen, tinggal mesinnya saja. Tapi dengan adanya rencana Kementerian BUMN akan dibuat di dalam negeri juga oleh Barata dan Pindad, ini menjadi suatu angin segar," kata dia.

Silakan KLIK dan LIKE untuk lebih banyak berita Madiun Raya

Sumber : Antara