Kabupaten Madiun Berpeluang Besar Jadi Sentra Ternak

Sapi-sapi peserta Kontes Ternak yang diselenggarakan Pemkab Madiun di Lapangan Kelurahan Munggut, Kecamatan Wungu, Kabupaten Madiun, Selasa (17/7 - 2018). (Madiunpos.com/Abdul Jalil)
24 Juli 2018 08:05 WIB Newswire Madiun Share :

Madiunpos.com, MADIUN -- Kabupaten Madiun, Jawa Timur, dinilai berpeluang besar untuk memiliki sentra ternak yang sehat sehingga dapat mendongkrak pendapatan dan kesejahteraan para peternak di wilayah setempat.

Menurut Bupati Madiun Muhtarom, peluang besar ada karena Kabupaten Madiun memiliki potensi luar biasa untuk mewujudkannya. Yakni potensi dari jumlah populasi ternak yang melimpah.

"Ini tinggal komitmen dari kepala daerahnya. Potensinya sudah ada, tinggal komitmen pimpinannya untuk terus mendorong," ujar Muhtarom di Madiun, Senin (23/7/2018).

Dia menjelaskan sesuai data Dinas Pertanian dan Perikanan Kabupaten Madiun, jumlah populasi sapi potong di Kabupaten Madiun saat ini mencapai 60.881 ekor, kambing 76.445 ekor, domba 22.667 ekor, dan unggas 3.247.555 ekor.

Rata-rata jumlah populasi ternak di Kabupaten Madiun meningkat sebesar 5 hingga 10 persen setiap tahunnya. Hal itu karena Kabupaten Madiun memiliki peternak sendiri, sehingga mampu membudidayakan sendiri, baik untuk ternak sapi, kambing, maupun domba.

Bupati Muhtarom mengaku terus mendorong para peternak dan petani di wilayah Kabupaten Madiun untuk berorientasi bisnis. Sehingga, mampu menjual hasil tani atau ternak dengan nilai tinggi.

"Seperti, hasil tani ketela. Kalau dijual dalam bentuk ketela, harganya rendah. Lain halnya kalau dijual sudah dalam bentuk tepung casava, keripik, ataupun aneka olahan lain yang kreatif," kata dia.

Demikian juga dengan hasil ternak lele, misalnya. Jika dijual ikan lele saja, harganya tergolong rendah. Namun jika dijual dalam bentuk abon lele ataupun sate lele nilai jualnya lebih tinggi.

Sesuai data BPS Kabupaten Madiun, sentra peternak sapi potong paling banyak terdapat di Kecamatan Saradan, Pilangkenceng, Balerejo, Jiwan, dan Kare. Sedangkan ternak kambing terbanyak berada di Saradan, Dolopo, Pilangkenceng, Balerejo, dan Mejayan.

Sementara, ternak unggas, paling banyak terdapat di Kecamatan Wonoasri, Geger, Wungu, dan Balerejo. Untuk ikan, terdapat di Kecamatan Kebonsari, Dolopo, Balerejo, dan Madiun.

Bupati menambahkan, pihaknya juga mendorong mantri hewan untuk intensif memberikan penyuluhan ke peternak, agar ternak yang dihasilkan sehat dan berkualitas.

Silakan KLIK dan LIKE untuk lebih banyak berita Madiun Raya

Sumber : Antara