Daging Sapi Impor Masuk Madiun, Pedagang Menjerit

Pedagang daging sapi di Pasar Besar Madiun, Suprapti, menunggu pembeli, Kamis (10/5 - 2018). (Madiunpos.com/Abdul Jalil)
10 Mei 2018 15:05 WIB Abdul Jalil Madiun Share :

Madiunpos.com, MADIUN -- Sejumlah pedagang daging sapi di Kota Madiun mengeluhkan masuknya daging sapi impor ke pasaran. Masuknya daging sapi  impor memengaruhi penjualan karena daging impor harganya lebih murah.

Seorang pedagang daging sapi di Pasar Besar Madiun, Suprapti, mengatakan daging impor sudah masuk di Madiun beberapa pekan terakhir. Harga daging sapi impor pun lebih murah dibandingkan harga daging sapi lokal.

Dia menuturkan daging sapi impor harga per kilogramnya hanya Rp90.000. Sedangkan harga daging sapi lokal senilai Rp110.000/kg. "Selisihnya cukup tinggi," jelas Suprapti, Kamis (10/5/2018).

Suprapti menuturkan ada beberapa pedagang daging di Pasar Besar yang menjual daging impor. Daging sapi impor ini sangat laku karena harganya murah.

"Jam 9 pagi itu dah pada habis daging sapi impor. Biasanya daging sapi impor itu daging beku," ujar dia.

Dia berharap pemerintah bisa menekan peredaran daging impor tersebut. Menurut dia, keberadaan daging impor sangat merugikan pedagang daging lokal.

Pedagang daging sapi lainnya, Dehan, menyampaikan daging impor ini sangat berpengaruh pada penjualan daging lokal. Faktor utama yaitu karena harga jual daging impor lebih murah dibandingkan daging impor.

"Sangat merugikan pedagang daging lokal. Saya berharap ada pembatasan daging impor," ujar dia.

Kepala Dinas Pasar Kota Madiun, Gaguk Haryono, tidak menampik keberadaan daging sapi impor di Pasar Besar Madiun. Namun, dia menegaskan jumlah daging impor tidak banyak dan hanya satu dua pedagang menjualnya.

Gaguk mengaku tidak bisa mencegah distribusi daging impor tersebut karena tergantung permintaan pasar. "Kita tidak bisa mencegahnya. Ini sudah masuk mekanisme pasar," ujar dia.