Tebing 25 Meter di Kabupaten Blitar Longsor Nyaris Terjang 2 Rumah

Ilustrasi bencana tanah longsor. (Rima Sekarani/JIBI - Harian Jogja)
29 November 2017 16:17 WIB Redaksi Solopos Madiun Share :

Bencana tanah longsor terjadi Kabupaten Blitar.

Madiunpos.com, BLITAR -- Hujan deras beberapa hari terakhir memicu bencana tanah longsor di Kabupaten Blitar. Tebing setinggi 25 meter yang berlokasi di Desa Gadungan, Kabupaten Blitar, longsor dan hampir menerjang dua rumah, Selasa (28/11/2017) petang.

Warga Desa Gadungan, Kecamatan Gandusari, Kabupaten Blitar, Ahmad Fatoni, mengemukakan longsor yang terjadi di daerahnya diakibatkan tingginya curah hujan. Selama sekitar 15 hari, hujan turun terus menerus, sehingga tanah menjadi lebih labil.

"Longsor ini karena tingginya curah hujan. Selama 15 hari hujan terus, kadang sampai malam, bahkan kadang sampai pagi. Longsor juga hampir mengenai dua rumah di bawahnya," katanya pada wartawan di lokasi kejadian, Rabu (29/11/2017).

Dua rumah yang hampir terkena terjangan tanah longsor itu milik Tasminah dan Dakut. Lokasi rumah mereka hanya beberapa meter dari tebing, sehingga saat tebing longsor pada Selasa petang hampir mengenai rumah mereka. Mereka kini terpaksa meninggalkan rumah, sebab khawatir dengan longsor susulan yang bisa terjadi sewaktu-waktu.

Tanah longsor juga menutup sungai yang biasa dimanfaatkan warga untuk kebutuhan irigasi. Sungai itu mengaliri sawah dengan luas sekitar 12 hektare di daerah itu.

Saat ini, Ahmad Fatoni bersama warga lainnya bergotong royong membersihkan http://solopos.com/?p=872734" target="_blank">sisa longsor dengan menggunakan peralatan seadanya. Warga hanya mengenakan cangkul, guna membersihkan material longsor di dekat rumah serta dari sungai.

"Longsor ini menutup aliran sungai, jadi air tidak bisa mengaliri sawah, padahal luasnya hingga 12 hektare, ada juga kolam," ucapnya.

Ahmad Fatoni menambahkan di sejumlah ruas bukit dekat perkampungan warga tersebut, juga sudah ada beberapa retakan. Salah satunya, retakan dengan lebar 12 sentimeter dan panjang hingga 15 meter. Dikhawatirkan, retakan itu bisa memicu terjadinya longsor susulan.

Aparat Kepolisian Sektor Gandusari Kabupaten Blitar dikerahkan ke lokasi memantau musibah tanah longsor tersebut. Aparat juga langsung koordinasi dengan perangkat setempat, guna memastikan keselamatan warga.

"Kami berdayakan Bhabinkamtibmas [Bhayangkara Pembina Kamtibmas] intensif koordinasi dengan perangkat desa memantau setiap kejadian, utamanya di saat ini penghujan dimungkinkan tanah longsor. Untuk dampak longsor di Desa Gadungan ini memang ada di bawah dekat longsoran dua rumah warga, tapi tidak mengenainya," kata Kepala Unit Reserse dan Kriminal Polsek Gandusari Iptu Burhanudin.